Cegah Stroke Sejak Dini

/ Oleh / Info Penyakit / No comments

Stroke merupakan satu masalah kesehatan paling serius dalam kehidupan modern saat ini. Penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian terbesar dewasa ini. Jumlah penderita stroke terus meningkat setiap tahunnya. Tidak hanya menyerang mereka yang berusia tua, tetapi juga mulai merambah orang-orang muda pada usia produktif.

Apa Itu Stroke?

Menurut definisi WHO, stroke adalah gejala-gejala defisit fungsi susunan saraf yang diakibatkan oleh penyakit pembuluh darah otak dan bukan oleh yang selain itu. Stroke merupakan serangan pada otak yang timbulnya mendadak akibat tersumbat atau pecahnya pembuluh darah otak. Stroke termasuk penyakit cerebrovaskuler (pembuluh darah otak) yang ditandai dengan kematian jaringan otak (infark cerebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. Berkurangnya aliran darah dan oksigen ini bisa dikarenakan adanya sumbatan, penyempitan, atau pecahnya pembuluh darah.

Klasifikasi Stroke

Stroke dibagi menjadi dua jenis yaitu: stroke iskemik dan stroke hemoragik. Stroke iskemik yaitu tersumbatnya pembuluh darah yang menyebabkan aliran darah ke otak sebagian atau keseluruhan terhenti. Delapan puluh persen stroke merupakan stroke jenis ini. Stroke iskemik juga bisa terjadi bila suatu peradangan atau infeksi menyebabkan penyempitan pembuluh darah yang menuju ke otak. Obat-obatan (misalnya kokain dan amfetamin) juga bisa mempersempit pembuluh darah di otak dan menyebabkan stroke. Hampir sebagian besar pasien atau sebesar 83% mengalami stroke jenis ini

Sedangkan stroke hemoragik adalah stroke yang disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah otak. Pembuluh darah yang pecah menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan menimbulkan kerusakan. Kematian karena stroke hemoragik kebanyakan  disebabkan oleh peningkatan kerusakan dalam tekanan intrakarnial yang mengarah pada herniasi dan kematian. Hampir 70% kasus stroke hemoragik terjadi pada penderita hipertensi.

Tanda-Tanda Stroke

Stroke adalah serangan otak yang secara sederhana mempunyai lima tanda-tanda utama yang mudah diketahui. Hal ini penting diketahui agar semua orang mempunyai kewaspadaan yang tinggi terhadap bahaya serangan stroke. Tanda-tanda serangan stroke yaitu:

  • Rasa bebal atau mati rasa mendadak dan lemas pada muka, tangan atau kaki, terutama pada satu bagian tubuh saja.
  • Rasa bingung yang mendadak, sulit bicara atau sulit mengerti.
  • Satu mata atau kedua mata mendadak kabur.
  • Mendadak sukar berjalan, terhuyung, dan kehilangan keseimbangan.
  • Mendadak merasa pusing dan sakit kepala tanpa diketahui sebabnya.

Selain itu bisa juga kemungkinan munculnya tanda-tanda ikutan lain yang bisa timbul dan  harus diwaspadai, yaitu;

  • Rasa mual, panas dan sangat sering muntah-muntah.
  • Rasa pingsan mendadak, atau merasa hilang kesadaran secara mendadak.

Kelompok yang Rentan Terserang Stoke

Ada kelompok orang tertentu yang rentan terkena serangan stroke. Mereka adalah orang-orang yang memiliki faktor-faktor risiko penyebab terjadinya stroke. Faktor risiko stroke dapat dibagi menjadi faktor risiko medis dan perilaku. Faktor risiko medis antara lain hipertensi (penyakit tekanan darah tinggi), kolesterol, aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah), gangguan jantung, diabetes, adanya riwayat stroke dalam keluarga, migraine, dll.

Adapun faktor risiko perilaku antara lain merokok (baik aktif maupun pasif), makanan tidak sehat (fast food), alkohol, kurang olahraga, konsumsi narkoba, serta obesitas. Faktor lain yang tidak boleh diabaikan adalah stress. Dari data yang ada, 80% pemicu stroke adalah hipertensi dan arteriosklerosis, Menurut statistik, 93% pengidap penyakit trombosis ada hubungannya dengan penyakit tekanan darah tinggi.

Stroke Bisa Dicegah

Stroke sangat bisa dicegah, Hampir 85% dari semua stroke dapat dicegah. Karena ancaman stroke yang bisa merenggut nyawa dan derita akibat stroke sangat menyengsarakan, hidup bebas tanpa stroke merupakan dambaan bagi semua orang. Upaya untuk mencegah stroke atau mengurangi faktor risiko dengan cara menerapkan pola hidup sehat, olahraga teratur, menghindari stress hingga meminum obat atau suplemen untuk menjaga kesehatan pembuluh darah sehingga dapat mencegah terjadinya stroke. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk menghindarkan diri dari penyakit stroke :

1. Hentikan kebiasaan merokok. Kebiasaan ini dapat menyebabkan atherosclerosis (pengerasan dinding pembuluh darah) dan membuat darah menjadi mudah menggumpal.

2. Tinggalkan minum alkohol. Meminum alkohol dapat menaikkan tekanan darah. Oleh karena itu menguranginya berarti dapat menghindarkan dari tekanan darah tinggi.

3. Kontrol tekanan darah secara rutin. Tekanan darah yang tinggi bisa membuat pembuluh darah mengalami tekanan ekstra. Walaupun tidak menunjukkan gejala, periksa tekanan darah secara berkala.

4. Kendalikan penyakit jantung. Jika memiliki gejala atau gangguan jantung , harus lebih waspada karena hal itu akan meningkatkan risiko terjadinya stroke. Mintalah saran dokter untuk langkah terbaik.

5. Atasi dan kendalikan stres dan depresi. Stres dan depresi dapat menggangu bahkan menimbulkan gangguan fisik. Jika tidak teratasi, dua hal ini pun dapat menimbulkan problem jangka panjang, di antaranya meningkatkan risiko stroke.

6. Makanlah secara sehat. Mungkin hal ini sudah sering kita dengar. Mengatur pola makan sangat penting. Hindari makan daging merah terlalu banyak karena lemak jenuhnya bisa membuat pembuluh darah mengeras. Konsumsi makanan berserat dapat membantu mengendalikan lemak dalam darah. 

7. Kendalikan berat badan. Memiliki badan gemuk atau obesitas akan meningkatkan risiko mengalami tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan diabetes. Semua penyakit ini dapat memicu terjadinya stroke.

8. Berolahraga secara teratur. Melakukan aktivitas fisik secara teratur membantu menurunkan tekanan darah dan menciptakan keseimbangan lemak yang sehat dalam darah.

Semoga dengan informasi ini dapat menambah wawasan kita.

Penyusun : dr. Adika Mianoki

Artikel www.kesehatanmuslim.com 

 

Silahkan like page Majalah Kesehehatan Muslim dan follow twitter

About Author

dr. Adika Mianoki

Alumni Ma'had Al 'Ilmi, lulusan Fakultas Kedokteran UGM, saat ini sedang menempuh Program Pendidikan Dokter Spesialis Neurologi di FK UGM-RSUP Sardjito.

View all posts by dr. Adika Mianoki »

Leave a Reply